Tuesday, August 30, 2011

Ucapan ikhlas dari saya

Selamat hari raya woi.

bermain mercun di tengah padang,
bermain pula bersama beruang,
hari raya kita sambut dengan gemilang,
jangan sampai jari hilang.

Sepatutnya tu pantun untuk awal bulan puasa. Tapi tak apa, hari raya pun ramai main mercun. Dekat luar pun masih bergema bunyi mercun dan meriam. Gila babi betui.

Puasa terakhir ni membawa aku kepada kenangan lama masa aku darjah 6 dikejar pakcik masjid sebab baling mercun bawah surau. Sampai sekarang aku masih mencari, celaka mana lah punya idea baling mercun bawah surau ni.

Aku rasa tadi adalah mercun terakhir untuk tahun ni. Aku dah tak boleh handle bunyi-bunyi kuat ni. Tekejut.

Lepas ni main bunga api saja la.

Yeah!



Gambar dari google.
Aku tak faham sebab apa aku pilih upin dan ipin.
Nak kata kiut, boleh la tahan.
Tengok budak sebelah kiri tu, dia angkat
jari tunjuk kat kamera. Nampak macam K-pop weh.
Gua addict gila dengan K-pop malaysia.


Sunday, August 28, 2011

Di pintu rumah siapakah pemuda itu menangis?




Quote hari ini dari google.


Pukul 8 pagi. Jam masih awal lagi. Langit tiada tanda-tanda mahu menurunkan air. Cerah. Seorang pemuda kelihatan ceria berada didepan rumahnya. Menyedut angin pagi yang nyaman.

"Ahh...." Hatinya tiada tanda-tanda mahu dikecewakan.

Sebelum itu, entri aku kali ini perlu dibaca dalam suasana sejuk. Tidak lupa juga, pergi search di youtube dengan kata kunci Olivia Ong. Lagu background untuk entri aku kali ini. Ok, kat mana kita tadi?

Hati.

Hatinya hari itu sangat sihat. Menyedut udara segar, nyamannya seperti berada di puncak gunung. Sangat segar, sangat sihat.

Sebenarnya hari itu adalah hari yang sangat bersejarah untuk dirinya. Dia akan melamar kekasih hatinya.

Ya.

Cinta itu sesuatu yang indah. Susah nak di bayangkan. Adakalanya cinta itu boleh menjadi ahli gusti adakalanya cinta boleh menjadi pemuas nafsu adakalanya cinta boleh menjadi sebuah kereta mahal.

Sambil terbayangkan wajah kekasihnya dia tersenyum keseorangan. Sambil mencucuh sebatang rokok dia memandu menuju kearah sebuah kedai mamak. Untuk hari bersejarah ini, perutnya perlu dipenuhkan agar tidak pula perutnya meragam di kemudian jam.

Oleh kerana kegembiraannya yang berada di puncak, dia berasakan bahawa dirinya menjadi perhatian. Terasa bagaikan semua orang tahu hari ini adalah hari penting baginya.

Dia tersenyum lagi.

Sambil menyalakan sebatang lagi rokok dia meneruskan perjalanan menuju ke rumah kekasih hatinya.

Anita sedia menunggu di hadapan rumahnya menunggu tibanya lelaki yang dipanggilnya B. Comel-comel sahaja nama panggilan Anita kepada kekasihnya.

Asyraf akhirnya sampai di rumah Anita, turunnya Asyraf dari keretanya dia menyalakan lagi sebatang rokok. Suasana pada ketika itu menjadi sangat dramatik. Bagaikan filem dari barat. Jiran-jiran semuanya melihat Asyraf.

Asyraf menjadi sangat bersemangat apabila merasakan dirinya menjadi perhatian. Menyesal pula rasanya dia mahu melamar Anita. Kerana yang melihatnya pada ketika itu adalah para gadis yang sepuluh kali lebih cantik dari Anita. Tapi ya la, cinta itu sesuatu yang susah untuk diekpresskan melalui bahasa.

Ketika Asyraf berjalan menuju Anita, tiada ribut mahupun hujan mahupun pakcik-pakcik buat-buat pengsan mahu menarik perhatian. Suasana cerah.

*Pammm*

Anita menampar deras muka Asyraf sehingga rokok di bibirnya yang tebal seperti Missy Elliot itu terbang.

Asyraf bingung. Bingung tak ada tahap.

Apa salahnya? Zip seluarnya telah pun ditutup begitu juga dengan akaun Facebooknya. Sebenarnya akaun facebooknya terpaksa ditutup kerana Anita memaksanya tanpa sebab yang konkrit. Anita tidak suka wanita lain meletakkan post di wall Asyraf apatah lagi satu masa dahulu Asyraf kantoi ketika sedang ber"im" dengan kawan di sekolah lamanya. Bagi aku, Asyraf adalah seorang yang bodoh. Akaun facebook bukan untuk dikongsi. Tapi lain cerita untuk Adib, sebab aku pinjam akaun dia adalah kerana aku nak tengok wajah peminatnya. Ya, aku hampa.

Berbalik kepada cerita Asyraf. Selepas dia ditampar, Anita terus masuk ke dalam rumahnya meninggalkan Asyraf yang pada ketika itu sumpah-nampak-bodo.

Asyraf mengetuk berkali-kali pintu rumah Anita sambil menangis dan bertanya apakah salahnya.

Asyraf menangis selama satu jam di pintu rumah Anita dan ketika itu rumah Anita telah menjadi perhatian jiran-jiran.

Sebelum itu aku perlu ceritakan sedikit tentang Anita.

Anita adalah seorang yang kuat pegangan agamanya, bapanya pula adalah ustaz yang sangat strict melayan anaknya. Anita adalah calon yang sangat sesuai untuk dijadikan isteri.

Jadi, satu jam Asyraf menangis.

Dan Anita menjerit

"Kenapa b tak puasa lepas tu tunjuk bangga depan orang ramai, bb malu tau, malu dengan perangai bakal suami yang jahanam ni."









.........









Ok. Adib dan Peco dan kawan-kawan lain. Silakan buat entri dengan tajuk "Di pintu rumah siapakah pemuda itu menangis?".

Amacam?

Cabaran ni kawan-kawan.

Thursday, August 25, 2011

Perisa tikam perisa

Megi yang aku makan hari ini berperisa kari pedas.

Pedasnya bertambah apabila kawan baik sendiri yang masak.


Thursday, August 18, 2011

Percubaan pertama

Is this love (bob marley cover) by akemal

Hari ini aku buat cover lagu Bob Marley bersempena dengan hari yang bosan ini. Bagi la sedikit komen membina untuk aku. Haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaha shit.

Monday, August 15, 2011

Monday, August 8, 2011

Cinta



Silap paling besar sekali adalah mengorat lesbian.

Friday, August 5, 2011

Memori ramadhan saya

Hari itu cuaca panas, panasnya sampai ke hujung telinga. Air kepala pun dah menggelegak membuatkan hati saya menjadi gelora.

Hari itu juga, saya punya tahap gelisah berada di level yang tertinggi. Tingginya level itu adalah sehingga membuatkan saya menghantukkan kepala saya ke satu halaman surat khabar yang memaparkan iklan kfc. Masa tu tak silap saya ayam thai tengah Up. Punya la emosi.

Tiba-tiba angin sejuk meniup kencang. Macam sesuatu akan berlaku. Saya bangun menuju kearah henfon saya yang menyala kelip-kelip. Sms daripada seorang rakan. Nampaknya mereka memerlukan bantuan.

Saya tiba-tiba ketika itu menjadi begitu bersemangat. Terus berlari kearah bilik mandi dan mandi. Setelah selesai sedikit touch-up pada muka yang berseri ini, saya mengambil langkah yang besar keluar rumah.

Di luar Jon dan Wan dah bersandar di sebelah kereta sambil tangan disilangkan. Nampak benar ketidak sabaran mereka.

Selepas membuat sedikit perbincangan secara serius, kami mengambil perjalanan yang tidak berapa jauh ke arah Zaas yang pada ketika itu memang menjadi hot stuff secara tiba-tiba.

"Ok Akemal, hang p beli pastu kami buat-buat ronda sat pastu kami mai ambik ang balik kat sini."

Saya mengangguk laju tanda setuju.

Saya pun keluar dari kereta dan berjalan dengan kepala tunduk ke bawah menuju kearah rak yang dipenuhi lauk. Membuat order secara laju-laju.

Brader tu pun dengan laju-lajunya membuat segala bungkusan dan memberikannya kepada saya. Selesai segala urusan pembelian, saya keluar.

Tiba-tiba di luar macam pesta, ramai betul orang.

Part paling best sekali. Pakcik-pakcik berketayap berjalan kearah saya secara berkumpulan. Saya teringat muka hadapan surat khabar yang saya baca pagi itu. KFC.

Dan dari belakang saya nampak sebuah kereta drift secara slow-mo.

Saya tersenyum panjang.

Tengah hari itu kami bercakap pasal puasa penuh ramadhan depan.