Tuesday, June 21, 2016

Lelaki semua sama

Seorang lelaki kelihatan sedang mundar mandir di bawah lot kedai. Dia mendongak kearah papan tanda kedai itu. Tapak kaki berkelip-kelip.

Air mukanya nampak seperti sedikit resah. Sesekali dia memandang pelanggan di kedai mamak sebelah semuanya sedang enak bercerita. Dia mencucuh sebatang rokok john kelabu. Dihembusnya perlahan tetapi penuh semangat. Jam Casio yang melingkar di tangannya menunjukkan pukul 2 pagi.

Dia melihat sekali lagi kearah tangga. Kakinya melangkah bersama nafasnya ditarik dalam-dalam sambil melangkah naik satu demi satu anak tangga menuju ke tingkat atas. Di ruang kedai atas, terdapat banyak pecahan-pecahan bilik yang bahagikan dengan kain tirai tebal.

Walaupun suasana di bawah kosong, tetapi lot kedai di atas sangat meriah. Dia melihat kiri dan kanan. Dahinya mengeluarkan sedikit peluh. Tidak banyak, tetapi cukup untuk membuatkannya rimas. Dia berjalan menuju ke sofa. Seorang lelaki keluar dari bilik, mukanya tersenyum. Di belakangnya seorang gadis rendah bersinglet hitam dan berskirt kelabu berjalan sambil mengira wang di tangannya. Lelaki tadi menoleh ke belakang dan mencium pipi gadis tadi. Gadis itu menolak manja sambil berjalan menuju ruang belakang kedai dan lelaki itu turun ke bawah.

"Bos. You mau yang mane? Tinggal tiga orang lagi. Kalau you mau yang lain you kena tunggu lor" Sapa seorang lelaki cina tua.

"Linda ada?" Dia balas ringkas.

"Linda lagi sepulow minit baru avalubel (available), lu mau ke?"

"Boleh. Boleh." Jawabnya sambil melihat jam Casionya.

Punggungnya dilabuhkan ke atas sofa merah berbentuk tangan. Dilihatnya televisyen yang pada ketika itu menayangkan cerita lakonan Jackie Chan. Rancangan itu agak menarik perhatiannya, kerana dia seorang peminat wayang aksi. Sesekali dia menjeling kearah lengannya.

"Hmmmmphh" Dia mendengus panjang.

"Zuuuuullllllllll"

Dia menoleh kebelakang. Wajahnya yang risau-risau tadi berubah menjadi sedikit manis ketika dia melihat wajah ceria Linda.  Dia mengukir senyuman, sambil matanya mencuri pandang kearah badan Linda. Belum sempat dia bercakap, Linda menarik tangannya dan membawa dia ke dalam satu bilik.

Biliknya berwarna merah lembut, disebelah katil terdapat meja kecil yang diletakkan bunga ros di dalam pasu jernih, di sebelahnya lilin kecil menyala, apinya menari-nari ditiup penghawa dingin, bau lavendar memenuhi setiap inci bilik tersebut. Linda senyum melihat Zul yang seperti malu-malu. Linda menggeliatkan badannya mahu membuka baju. Zul menghalangnya.

"Takpe, jangan buka. I nak bersembang je."

"You know right zul? Bersembang atau tidak, you hanya ade sejam and you have to pay me 180 okay?"

"Shh, i know babe. Don't kill this moment please. I kan customer tetap you."

Linda tersenyum. Dia merapati mukanya kearah Zul dan mencium pipinya. Dia menarik zul ke katil. Zul terbaring dan Linda pun turut berbaring di sebelah Zul.

"So, what happen zul?" Ujar Linda sambil bermain dengan rambut Zul.

"Nothing, i just nak cari tempat untuk berbual. I teman bercerita mengenai bulan dan bintang, tentang angin, laut, politik, peperangan, lawak bodoh, resipi masakan, cerita kanak-kanak. I mahukan cerita mengenai kehidupan."

Linda tersenyum. "Go on, pretty boy. Ape dalam kepala you? Are you on something?"

Zul menggeleng.

"You tahu Linda, i ada terbaca buku mengenai cinta orang zaman dahulu."

"Oh? Best ke buku tu?" Linda mengangkat keningnya seperti terkejut.

"Tak best langsung. I cuma tertarik dengan bunga-bunga ayatnya, tentang bagaimana dari bukunya itu mampu membuatkan i berfikir. Jika manusia tidak seharusnya bersama atas dasar kaum dan agama, mengapakah cinta itu perlu ada? Itu persoalan yang bermain dalam kotak fikiran i."

"Well, kalau buku tu mampu membuatkan you berfikir sedalam ini i rase buku itu takdelah seteruk yang you sangkakan?"

Zul terdiam.

"Mengapa perlu you berfikir sedalam itu jika you percaya cinta itu ada. You tahu, manusia bisa move on. Cinta datang dan pergi. You cakap you cinta, but what if you you tak dapat cinta you itu? You will turn your back and move on right? Cinta itu tak semestinya memiliki. Ramai yang datang sini atas dasar cinta. Mereka cintakan seks dan bukan pada jasad. Ada yang dah berkeluarga dan ada yang tidak berkeluarga, ada yang berseronok dan ada yang datang kerana kesedihan. Cinta itu luas. Jika you hidup abadi pun Zul, tak mungkin you dapat mencari maknanya"

Zul duduk bersila. Dia mengeluarkan kotak john yang hampir pecah di dalam poket seluarnya. Dia melihat wajah Linda dan gadis berambut merah itu menggangguk kepalanya memberi kebenaran kepada Zul untuk mencucuh rokok.

"Betul ape yang you cakap, tapi i masih buntu. Mungkin i tersilap untuk mengeluarkan persoalan ini tika bersama you."

"It's okay Zul. Orang yang nak buat loan dengan bank pun datang bersembang dengan i. I bukan semata-mata hanya tempat untuk berhubungan, kadang-kadang i juga memainkan role sebagai seorang mak"

Zul ketawa. "Ye, i bukan macam lelaki lain yang datang untuk seks. I hanya perlukan teman untuk berbual."

Linda tersenyum. "So i dah berjaya mengurangkan beban di dalam kepala you ke?"

"Kinda" Ujar Zul ringkas. Zul kembali berbaring di sebelah Linda sambil tangannya diletakkan di bawah kepala Linda. Linda memeluk Zul.

"Zul. You pernah terfikir tak macam mana kalau tiba-tiba dunia ini musnah? Ape you akan buat?"

Zul melihat angka-angka di jam Casionya. Empat puluh lima minit telah berlalu.






...






Zul mencucuh sebatang rokok lagi sambil memakai semula seluarnya. Sebelum keluar bilik, dia mencium pipi Linda yang masih bersila di atas katil tidak berbaju. Linda tersenyum sambil melambai.






...






"Sepuluh kali datang, sepuluh kali cakap tak nak seks." Ujar Linda sambil bersila di atas katil mengira not-not satu ringgit yang ditinggalkan Zul kepadanya.

"I bukan macam lelaki lain yang datang untuk seks. I hanya perlukan teman untuk berbual." Linda mencebikkan mulutnya mengulang ayat Zul kepadanya sebentar tadi.

"Bangsat"



Monday, September 21, 2015

Aku rasa lama

Beberapa hari ini aku banyak menghabiskan masa di rumah. Aku hilang punca sebenarnya, tiada duit dan tiada kerja. Agaknya sudah beberapa abad aku berhibernasi di dalam rumah. Tiap kali aku lihat refleksi muka aku di dalam cermin, aku lihat sampah. Makin hari makin sampah. Ahh, semua orang akan tua.

Satu hari, datang rasa ingin membaca. Aku selak kembali buku-buku lama yang aku bawa masuk ke dalam bilik masa aku berpindah beberapa bulan lepas. Ini adalah antara buku-buku yang terselamat daripada dibuang. Bukan aku berniat membazirkan buku yang bagus, tetapi aku malas sebenarnya. Malas untuk mengemas dan aku benci keserabutan ketika mengemas. Cuma jangan bagi aku terjumpa buku-buku masa aku sekolah rendah dan menengah dahulu sahaja. Kenapa? Aku akan baca balik buku-buku itu. Bukan bahagian pelajaran. Tetapi bahagian contengan-contengan mengutuk cikgu dan kawan-kawan. Perangai aku sebenarnya boleh tahan lawak jugak satu masa dahulu. Agaknya benar apa yang kawan aku katakan, "budak gemuk semua lawak".

Hari ini, aku membaca buku yang diberikan kepadaku. Tiba di satu mukasurat aku terjumpa penanda buku dan serta-merta aku teringat. Aku dah ada bini wei. Aku tersenyum dan bergolek sampai meletup.

Oh, aku juga rasa tua.

Monday, July 6, 2015

Hang kat mana la ni?

"Hang jangan risau, bank lulus ja aku punya kertas kerja aku terus panggil hang. Hang rileks ja. Aku bagi job untuk hang. Setakat aku hidup sekarang ni, bukan nak sembang besaq la. Duit tu bukan masalah aku la. Hang kenai dak butik kat hujung sana tu. Dia tu bukan tau apa pun. Orang kata dia start dari bawah. Tu semua tipu" Abang botak keras bersuara. Meja-meja di sebelah semua memandang. Sekali sekala dia meludah kahaknya ke tepi meja. Aku sekadar geli di dalam hati.

"Oh, yaka bang? Terima kasih la nak bagi job besar kat saya" Aku balas malas tapi teruja.

"Jom la aku nak balik dah ni. Hang setel sat meja ni." Abang botak terus bangun, salam dan bergerak ke kenderaannya.

Beberapa bulan kemudian, aku terserempak dia di kedai makan dengan beberapa orang. Aku menghampiri mejanya.

"Hang jangan risau......." Dari jauh aku dengar dialognya. Dialog yang hampir sama bunyi, nada dan tidak lupa kelajuan ludahnya ke sebelah tepi meja.

Aku matikan langkahku, patah balik, tekan alarm kereta dan bergerak pergi.

Tak apa. Kalau kau tak cuba, kau tak tahu kau boleh pergi mana. Apa yang aku belajar setahun ini adalah aku belajar untuk menjadi lebih plastik dengan manusia. Syukurlah aku pernah bekerja di gerai makan lepas SPM dulu. Sekurang-kurangnya aku dah ada basic untuk berpura-pura.

Sunday, June 28, 2015

Tunggu sekejap

Sebentar tadi aku dah buat pilihan untuk tidur. Rasanya macam idea yang bijak untuk terus tidur. Tapi entah, tiba-tiba kepala aku berputar pada blog ini. Mungkin sakanya memanggil untuk aku menulis atau mungkin aku terlalu banyak tidur sehingga kebosanan.

Jadi, aku memilih untuk membelek entri lama.

Oh, emosiku bercampur baur tika membeleknya. Entri-entri lama banyak membuatkan aku berfikir. Bagiku, ianya bukan idea bijak untuk berfikir di awal pagi ini. Tapi, alang-alang aku dah mula berfikir. Apa salahnya aku terus berfikir. Berfikir kadang-kadang ada baiknya.

Sesekali aku tersenyum. Ada entri yang pekat ditulis dalam naungan dadah dan ada entri yang ditulis dalam keinsafan dan ada juga entri yang ditulis hanya sekadar menarik perhatian orang. Walaupun aku adalah seorang penakut yang takut jika ada orang lain yang membaca blog aku. Aku takut untuk dihakimi manusia. Dari mana perasaan itu datang? Aku sendiri pun masih mencari. So, berbalik kepada menarik perhatian. Sebenarnya aku sendiri pun tidak tahu siapa yang aku nak tarik perhatiannya. Kah. What a miserable cunt i am. Tapi tak apa, itu yang membuatkan aku lebih dewasa. (Ayat manusia yang konon menenangkan diri sendiri)

Penakut.

Oh ya, sifat tu masih ada dalam diri aku selepas hampir beberapa abad aku hidup. Orang cakap, sifat buruk kita senang nak buang. Bagi aku, kau boleh buang jauh-jauh sifat tu. Tapi, sedikit sebanyak sifat tu masih ada lagi lekat dalam diri kau. Macam kau basuh taik, tapi ada sedikit kesan koko lagi dekat punggung kau. Okay, itu simbolik yang tak kena. Jangan ambil peduli.

Berbalik kepada penakut. Walaupun aku tidak berjaya mengikis sifat ini, tapi serangan penyakit ini semakin hari semakin pudar. Mungkin kerana peredaran umur dan keadaan hidup yang semakin mendesak. Terdesak? Bagi aku yang sedang terkontang-kontang untuk survive dalam hidup ini, segalanya nampak seperti peluang. Bukan aku mengeluh, tetapi ini adalah realiti hidup yang aku kena hadap. Mahu atau tidak, suka atau tidak, aku kena hadap.

Cerita pasal hadap. Aku dah hadap macam-macam jenis manusia. Macam-macam jenis dosa. Tapi satu jenis manusia saja yang aku baru sangat-sangat hadap. Yang jenis bila bersembang dia buat body contact dengan kita. Bila bersembang dia nak sentuh-sentuh, pegang tangan, usap-usap. And the worst part is, lelaki.

Aku geli wei.

Thursday, November 20, 2014

Sebuah masa

"Empat minggu lagi"

Tersentak aku dari tidur yang panjang. Terkejut sebentar selepas dibuai angin dunia. Ya, masanya telah hampir. Masa untuk aku putuskan kemana perjalanan layang-layang aku seterusnya.

Sebelum ini, terbangnya merata. Terbangnya tanpa arah.

Sekarang, masih sama. Yang membezakannya hanyalah tekad dan azam yang aku lekatkan pada layang-layangku. Bersepai-sepai terbangnya. Berat.

Aku semakin hampir dengan pemikiran "orang dewasa".

Aku lihat di belakangku, satu demi satu bayangan hilang. Bukan hilang meninggalkanku.

Hilang. Sekadar hilang. Hilang mengikut keperluan dunia. Hilang mencari kehidupan.

Aku?

Masih di sini.

Berfikir,

kemana aku nak pergi makan?

sedap tak makanan disitu?

mahal tak?

boleh tak aku lari tak bayar?

 Dan aku berhenti. Jariku kumat kamit memecahkan dedaun yang mampat. Seterusnya memasukkan jalinan kenikmatan dan membalutnya. Aku nyalakan si polan ini. Aku biarkan diriku ini sesat. Sesat dalam lagu.

Pernah kau rasa?

Kau macam di sana, tetapi kau hanya disini.